Thursday, June 24, 2010

Nasi Lemak Kecil dan Nasi Lemak Besar

Bismiilah, pembuka bicara..

Ya Allah,bukakanlah pintu hati kami menggapai redhaMu..

"Along,sekejap lagi,belikan Bihun goreng dekat kedai kak Zah ya"pesan Ummi seusai mengerjakan solat subuh.

"Kedai Kak Zah?"

"Kedai Kak Zah sebelah kedai ikan Ah Soon tu"balas ummi.Ummi segera bersiap untuk ke sekolah,untuk mendidik anak bangsa menjadi insan yang berguna.tugas yang mulia tahu?

"Oh,okey.."

Pagi itu,sunyi sepi.ye lah,semua ke sekolah.sekarang bukan musim cuti sekolah.kalau Syafiq nak ke sekolah buat apa?Buat sibuk?

hahahhahaa(ketawa macam penjahat)

selesai mandi,maka berangkatlah syafiq ke kedai kak Zah.hati tertanya,kenapa bihun Kak Zah yang menjadi pilihan.Sedapkah?Apa yang luar biasanya?Isi daging gajah ke?Entahlah,syafiq pun belum pernah merasa.Kalau sesiapa yang ingin merasa bihun yang digelar bihun Kak Zah,datanglah ke pekan Sanglang yang terletak di utara kedah.pekan Sanglang sebarang pekan tau..!!

Promote sempena cuti-cuti Malaysia..

Balik di kedai Kak Zah,Bila ditanya pada pemilik kedai,jawapnnya bihun tak ada.Kecewanya hati Tuhan yang tahu.penatnya aku bergaya semata-mata nak beli bihun Kak Zah rupanya tak ada!!Sedih!!kecewa!!Segalanya bercampur baur.Hati menggumam,aduhai......

Motor Yamaha 1000 cc pun dihidupkan.Pantas meredah angin lalu sampai ke warung terdekat untuk membeli nasi lemak.Dicapainya beg plastik berwarna biru dicapai.Aku mencapai sebungkus nasi ayam.Kemudian,mata melirik,ingin memilih nasi lemak bilis dan telur pula.

"Uish,nak pilih yang mana ni?Yang besar ke yang kecil?"hati bertanya.lantas,aku mencapai sebungkus nasi lemak yang kecil,dua nasi lemak yang bersaiz besar.Selesai membayar,aku pun pulang dengan hati yang girang.

Setelah selesai membancuh teh kosong dengan sedikit perahan limau nipis,aku mencapai nasi lemak.Sebungkus nasi lemak yang kecil dan sebungkus nasi lemak yang besar.Mula-mula,aku habiskan nasi lemak yang kecil dulu.


Bismillah...Syukur kepada Allah atas rezeki ini...

"Sedapnya sambal tumis ni!nasi pun terasa lemak peahan santannya.Pandai masak.."Puji hati kepada tukang masak nasi lemak kecil.

bila habis je nasi lemak kecil,dicapainya pula nasi lemak bersaiz besar.mesti sedap ni.Hati meneka..

Dibukanya nasi lemak yang besar lalu aku jamah.

"Alahai,tak de la sedap sangat pun."Hati mula komen yang bukan-bukan.jangan tiru macam saya!

Pasti pembaca tertanya-tanya,baki dua nasi lemak lagi nak bagi kat siapa?

berhenti makan sebelum kenyang!

Adakah mesej ini yang cuba disampaikan.?Tidak ye,maaf..

maaf sangat sebab muqadimah dah panjang.baiklah para pembaca,mari...

mari,duduk sebelah Syafiq,kita bicara.Kita muhasabah.Kita hitung diri.Kita bicara tentang hati..Jom?

Apa kaitannya dengan nasi lemak?nasi lemak kecil?nasi lemak besar?

Inilah bicaranya bermula..

Kita sibuk mengejar ilmu.Ya,ilmu itu penting.ilmu lebih penting dari segala-galanya.bagaimana kita nak beribadah jika kita tiada ilmu tentang ibadah?

Dewasa kini,begitu ramai graduasi yang lulus berpangkat tinggi dari universiti tempatan.Tidak kurang juga yang membawa pulang sijil bertauliah dari universiti terkemuka luar negara.Tak lupa juga yang membawa pulang sijil nikah dari luar negara,sekurang-kurangnya mereka tidak terjebak dengan maksiat.Alhamdullillah.Ramai antara mereka yang berjaya.Syukur....

tetapi,berapa ramaikah yang benar-benar ber'ilmu' jika dibanding dengan mereka yang tidak berilmu?

Saidina Ali krw pernah berkata,"Ilmu tanpa amal ibarat pohon tidak berbuah"

Pohon tidak berbuah?Seumpamanya pohon mempelam(juga dikenali sebagai mangga) di belakang rumah.Kalau tidak berbuah,apa kita akan buat?Adakah kita akan makan daun?Sudah tentu kita mahukan buahnya bukan?tetapi kalau tidak berbuah,apa kita akan buat pada pohon itu,pasti kita akan tebang dan menggantikan dengan pohon yang benar-benar boleh menghasilkan buah.

Itulah realitinya.hari ini,kita lebih memilih kepada tebalnya himpunan sijil daripada tebalnya pengamalan ilmu di dalam diri.Kita lebih memilih kuantiti daripada kuantiti.

kita kaitkannya dengan solat.Ya,kita tahu rukun Islam itu mestilah menunaikan solat fardhu bahkan kita tahu balasan meninggalkan solat.kalau tak tahu tentang tu,saya beritahu....

baca di bawah ya...(^^,)

Renungan:
Barang siapa yang meninggalkan sembahyang fardu, seksanya umpama:-

Subuh:
Allah akan mencampakkannya ke dalam neraka jahanam selama 60 tahun.

Zuhur:
Dosanya seperti membunuh seribu orang Islam.

Asar:
Dosanya seperti meruntuhkan Kaabah.

Maghrib:
Dosanya seperti berzina dengan ibu atau bapanya sendiri.

Isyak:
Allah berseru kepada mereka, “Hai orang yang meninggalkan solat Isyak, bahawa Aku tidak lagi reda engkau tinggal di bumi-Ku dan menggunakan nikmat-nikmat-Ku.” Segala gerak – gerinya seperti pakai, makan, tidur adalah berdosa kepada Allah.

haa..lepas ni jangan buat tak tahu ya?

Apa gunanya walaupun kita mendapat A+ di dalam kelas jika solat kita tinggalkan..?Amalkan ilmu kita ya.Nak dengar cerita lain pula.Ada cerita mantap lagi..!!

Pada zaman pemerintahan Saidina Umar Al khatab,terdapat sekumpulan kanak-kanak sedang riang bermain.Lalu,mereka mendapat tahu bahawa saidina Umar sedang melalui kawasan itu.lantas,semuanya lari bertempiaran.Saidina Umar terkenal dengan ketegasannya.Tinggal seorang kanak-kanak yang masih terus bermain tanpa menghiraukan Saidina umar.lantas,Saidina Umar pun bertanya,

"Ya anakku,mengapa engkau tidak lari daripadaku?"

kanak-kanak kecil itu menjawab."mengapa aku harus lari,sedang engkau juga makhluk Allah sepertiku?Engkau tidak mampu mendatangkan mudarat kepadaku melainkan dengan izin Allah."

Para pembaca yang dimuliakan Allah,

seandainya diberi pilihan,yang mana pilihanmu,nasi lemak sedikit tetapi sedap ataupun nasi lemak besar yang banyak?

pilihlah sendiri...

No comments:

fb