Wednesday, October 20, 2010

Kisah Sebenar Peristiwa Memali (Siri 7)

Pak Teh mendengar pintu pagar di rempuh,setelah dilihat kereta kebal mula berada di hadapan rumah Pakteh mengarahkan semua Muslimat dan Kanak-kanak yang ada di situ berundur ke bahagian belakang rumah.

Beberapa anggota polis dilihat cuba menembak salah seorang penduduk kampung(Paksu Man). Demi mempertahankan Paksu Man, Pakteh meluru kearah polis dengan parang panjang di tangan.Kemudian bumyi tembakan tidak henti-henti kedengaran disambut dengan laungan takbir dari penduduk kampung.

Bermulalah satu sejarah hitam keganasan polis di Malaysia di bawah arahan Umno dan BN.Satu bukti kerakusan pemerintah dalam mengamalkan demokrasi.Berulang kembali lagenda raja bersiung di negeri kedah di sebuah kampung terpencil daerah baling mukim siong.

Tapi kali ini siong itu bukan dari raja tetapi dari seorang penguasa sebuah negara berdaulat dipanggil Malaysia yang berasal dari kedah(Mahathir Mohammad)

Pakteh sudah tidak peduli lagi dengan hujan peluru yang meluru berpusu-pusu kearahnya.Demi membela kebenaran,demi Islam dia sanggup menghadapi apa saja.Tiba-tiba Pakteh merasakan dirinya lemah.Parang ditangannya mula terlepas.Darah mula mengalir dari tangan dan angota badanya.Pak Teh terkena peluru polis.Pak Teh cuba berlutut tapi akhirnya dia rebah ketanah.

PakTeh menceritakan ,walaupun dalam keadaan begitu dia masih lagi sedar dan tidak pengsan.Tidak berapa lama kemudian bunyi tembakan berhenti.Setelah reda tembakan dari pihak polis ,Pak Teh dapat mendengar bunyi tangisan anak-anak kecil yang mungkin juga terkena tembakan atau menagisi kematian ayah atau ibu mereka.Juga dapat kedengaran di telinga Pak Teh suara tangisan dari wanita.Dalam situasi begitu Pakteh hanya berdoa mengharapkan pertolongan Allah sahaja.


Badannya sudah tidak bermaya lagi dan tidak berdaya untuk berdiri.Namun begitu menurut Pak Teh dia tidak terasa sakit atau dahaga cuma merasa sedikit kebas pada badannya.Biasanya orang yang terkena peluru akan merasa dahaga kerana belerang yang ada dalam peluru itu boleh membakar bahagian badan.Pakteh sendiri merasa hairan kenapa dia tidak merasa sakit bila terkena peluru.Mungkin ini adalah pertolongan Allah kepada orang yang Ikhlas seperti PakTeh.

Waktu terbaring di situ suasana sedih mula menghantui Pak Teh,bukan sedih kerana dirinya tetapi mengenang kepada nasib kanak-kanak yang kehilangan ibu atau ayah yang di tembak.Bagaimana dengan nasib orang-orang kampung yang kehilangan saudara mara selepas ini.

Tidak pernah terfikir pada fikiran PakTeh pihak kerajaan yang yang di ketuai oleh seorang Islam yang juga berasal dari negeri Kedah sanggup berbuat demikian kepada orang yang seagama,dan sebangsa dengan mereka.

Dalam cuaca panas itu tiba-tiba hujan renyai-renyai mulai turun seakan membelai tubuh-tubuh yang tumbang.Kemudian PakTeh dapat merasakan seseorang mendekati tubuhnya,Polis itu memohon maaf kepada PakTeh dan memberitahu bahawa bukan dia yang menembak PakTeh.Suaranya agak tersekat-sekat dan dari cara percakapannya PakTeh dapat merasakan ada simpati dari angota Polis ini terhadap dirinya.Polis itu kemudiannya menyapu ubat pada luka-luka di badan PakTeh dan kemudiannya mengangkat Pakteh dan meletakkan ke serambi rumah Ustaz Ibrahim.



Kisah ini sepatutnya sudah cukup untuk menginsafkan pihak berkuasa.Apa yang berlaku di memali sepatutnya boleh menimbulkan kesedaran agar keganasan mereka tidak berulang lagi.
Alfatihah kepada mangsa-mangsa Memali.

No comments:

fb