Thursday, January 19, 2012

Adakah Kamu Seperti anjing yang Allah Maksudkan





Adakah Kamu Seperti anjing yang Allah Maksudkan???



Mufti, Mufti apa dah jadi?


Kata-katamu mengguris kalbu


Kata orang Melayu sudah “celaru”


Nak salahkan siapa jika bukan dirimu?


Bukan salahku jadi tak usah nak tunding jari,


kau dipetik, dilapor jadilah begini


Usaha kau sia-sia, memang dah pasti


Satu penghinaan buat mereka sakit hati


Dengan terburu-buru


kau sokong kerja PPZ yang memang tak patut


Sebelum ini berdiam diri dan saiz pun kecut


Namun kau bisa berfikir, tenang dan bijak.


Seperti mana seorang imam sepatutnya bertindak


Kepada hukuman, kerakusan orang berkuasa


kau nak kena jawab dengan Yang Maha Esa


Berbuat baiklah pada orang Malaysia, tak kira Kristian, Islam dan Yahudi


Kepada semua kau mesti hormati


Sama ada orang berada, datuk atau datin


Untuk orang biasa kau pun mesti prihatin.


Mungkin kepalamu didalam UMNO atau berada di alam nyata?


Menghirup teh sambil berkata ‘ya’?


Atau sedang berbincang nasib masyarakat yang merintih?


Walau apa pun, daku harap kau tak pilih bulu


Kerna bukankah itu ynag sepatutnya buatmu?


Ku tahu berat tugasmu, banyak perjuangan kecil yang tak bisa ku nampak


Dan kau sentiasa ada dihati umat, walau di mata engkau memang tak nampak


Harapan kami, teman kami, dan paling utama sahabat kami.


Bisakah kau beri keputusan bijak dan adil nanti.


Jika keadilan ditegakkan, jadi semuanya bisa beres kan?


Dan bicaramu, integritimu tidak bahan jolokan.


Mufti, Mufti di manakah dirimu sebenarnya?


Firman Allah: (maksudnya) “Dan bacakanlah kepada mereka (Wahai Muhammad), khabar berita seorang yang Kami beri kepadanya (pengetahuan mengenai) ayat-ayat kami. kemudian dia menjadikan dirinya terkeluar darinya, lalu syaitan mengikutnya, maka jadilah dia daripada orang-orang yang sesat. Dan kalau Kami kehendaki nescaya Kami tinggikan pangkatnya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia mahu kepada dunia dan menurut hawa nafsunya; maka bandingannya seperti anjing, jika engkau menghalaunya, dia menjelirkan lidahnya, dan jika engkau membiarkannya: dia juga menjelirkan lidahnya. Demikianlah bandingan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat kami. maka ceritakanlah kisah-kisah itu supaya mereka berfikir”. (Surah al-A’raf: ayat 175-176).

No comments:

fb